Friday, September 23, 2016

Sajak Puitis - MELAYU

Assalamualaikum

Tuan - tuan semua,

Lama sudah tiada berita, eh...apesal start ayat ala - ala hulubalang kuno - kuno ni..hahhaha

Bdw, hari ni just nak share satu sajak yang penuh puitis hasil nukilan Usman Awang yang dishare via Whatup geng - geng bas sekolah zaman dulu - dulu.

Just share, not mengata bagai ye...sila fahami maksud aku ye...TQ.


MELAYU

Melayu itu orang yang bijaksana,
Nakalnya bersulam jenaka,
Budi bahasanya tidak terkira,
Kurang ajarnya tetap bersantun,
Jika menipu pun masih bersopan,
Bila mengampu bijak beralas tangan.

Melayu itu berani jika tersalah,
Kecut takut kerana benar,
Janji simpan di perut,
Selalu pecah di mulut,
Biar mati adat,
Jangan mati anak.

Melayu di tanah Semenanjung luas maknanya,
Jawa itu Melayu,
Bugis itu Melayu,
Banjar juga disebut Melayu,
Minangkabau memang Melayu,
Keturunan Acheh adalah Melayu,
Jakun dan Sakai asli Melayu,
Arab dan Pakistan, semua Melayu,
Mamak dan Malbari bertakrif Melayu.

Dalam itu, kaya falsafahnya,
Kias kata bidal pusaka,
Akar budi bersulamkan daya,
Gedung akal laut bicara.

Malangya Melayu itu kuat bersorak,
Terlalu ghairah pesta temasya,
Sedangkan kampung telah tergadai,
Sawah sejalur tinggal sejengkal,
Tanah sebidang mudah terjual,
Meski telah memiliki telaga,
Tangan masih memegang timba,
Berbuahlah pisang tiga kali.

Melayu itu masih bermimpi,
Walaupun sudah mengenal universiti,
Masih berdagang di rumah sendiri,
Berkelahi cara Melayu,
Menikam dengan pantun,
Menyanggah dengan senyum,
Marahnya dengan diam,
Merendah bukan menyembah,
Meninggi bukan melonjak.

Watak Melayu menolak pemusuhan,
Setia dan sabar tiada sempadan,
Tapi jika marah tak nampak telinga,
Musuh dicari ke lubang cacing,
Tak dapat tanduk telinga dijinjing.

Maruah dan agama dihina jangan,
Hebat amuknya tak kenal lawan,
Berdamai cara Melayu indah sekali,
Siraturahim hati yang murni,
Maaf diungkap sentiasa disahut,
Tangan dihulur sentiasa disambut,
Luka pun tiada lagi berparut.

Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan,
Selagi yang ada sanggup diberikan,
Sehingga tercipta sebuah kiasan:

Dagang lalu nasi ditanakkan,
Suami pulang lapar tak makan,
Kera di huta disusu - susukan,
Anak di pangkuan mati kebuluran.

Bagaimanakah Melayu abad kedua puluh satu,
Masihkah tunduk tersipu - sipu?
Jangan takut melanggar pantang,
Jika pantang menghalang kemajuan,
Jangan segan menentang larangan.
Jika yakin kepada kebenaran,
Jangan malu mengucapkan keyakinan,
Jika percaya kepada keadilan,
Jadilah bangsa yang bijaksana,
Memegang tali memegang timba,
Memiliki ekonomi mencipta budaya,
Menjadi tuan di negera Merdeka.

- Hasil nukilan Usman Awang.


Kalau suka, boleh Like:) Kalau minat, boleh Komen:)

0 comments:

~~Kenyataan Bertulis~~

Blog kepunyaan Yutaka Mushimura atau RisingSunAwakenMoon.blogspot.com adalah blog peribadi. Semua entri yang dihasilkan adalah berkisarkan kepada pendapat peribadi semata-mata sahaja. Blog ini juga mengandungi maklumat yang dikumpulkan bagi tujuan rujukan sahaja di masa tua tuan empunya blog serta akan diabadikan sehingga ke anak cucu. Sebarang penggunaan bahan dari blog ini adalah atas risiko pengunjung sepenuhnya.

Pemilik blog tidak akan bertanggungjawab ke atas sebarang bentuk kerugian, secara langsung atau tidak dari maklumat dalam blog ini. Mohon untuk pastikan pengunjung blog ini berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen di sini sebab pemilik blog tidak akan bertanggungjawab secara langsung atau tidak langsung ke atas segala komen-komen yang diberikan oleh pengunjung. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pengunjung itu sendiri. Pemilik blog juga tidak menjamin ketepatan maklumat yang dipautkan dalam mana-mana entri.

Pemilik belog ini juga berhak untuk diberikan kredit sekiranya terdapat plagiat dari mana - mana entri yang telah dijadikan rujukan dengan izin. Segala aktiviti plagiat yang dirujuk tanpa keizinan adalah dilarang sama sekali.

Sekian terima kasih. Kredit untuk Jardness.com atas kenyataan di atas.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...